Perjalanan Tak Berujung: Terkenal tapi kurang bikin "MEREM MELEK"

Terkenal tapi kurang bikin "MEREM MELEK"

Lontong Balap aka Sayur Toge
Lontong Balap Gresik – Ini merupakan makanan khas surabaya, tapi gampang banget di temukan juga di gresik. Tempat yang paling terkenal di gresik yaitu “Lontong Balap Cak Wi” ini berdasarkan survey ke sodara, tetangga, kerabat, temen bbm dll bahwa semua nya menjawab “CAK WI YANG PALING ENAK”. Akhir nya meluncur lah warung sederhana di pinggiran rel kereta daerah Pasar Senggol Gresik (Belakang Gor Giri Krida).
Di Jl, Arief Rahman Hakim Gresik
Warung Kaki Lima Sederhana
Lontong balap kalo di perhatikan mirip banget dengan sayur touge J karena makanan ini disajikan dalam piring berupa “irisan lontong + irisan tahu + irisan lento + sayur toge yg mengunung + kecap dan tentu nya sambal”. Biasa nya lontong balap lebih lengkap kalo ada tambahan sate kerang dan di “Cak Wi” terdapat itu juga.
Penampakan 1 Porsi Lontong Balap (Rp. 6.000,-)
Ada Tahu Goreng + Lentho
Untuk rasa kayak nya bertolak belakang dengan pendapat mereka diatas, kalo gw pribadi rasa nya kurang mengigit di mulut. Tauge nya agak terlalu matang dan lento nya B aja, dan kuah nya juga rada rada ...... no comment aja deh tp yang pasti ngak bikin gw sampai merem melek saking nikmat nya. Kalo boleh jujur lebih enak Lontong Balap yang di alon2 kota gresik atau yg suka lewat depan rumah J. Btw semua itu ttg selera yaaa, maaf kalo serela kita berbeda.
Mesti Cobain Sate Kerang nya
Tapi yang jadi juara malah sate kerang nya dengan bumbu yg khas petis + kecap + irisan cabe + perasan jeruk nipis yang berpadu jadi satu bikin lumer mulut rasa nya berkeringat hampir mencapai pucak orgasme J. Untuk harga nya sech tergolong murah, 1 porsi lontong balap Rp. 6.000,- dan sate kerang nya Rp. 1.500,-/tusuk.
Sate Kerang Rp. 1.500/tusuk
Kerang + Bumbu nya Bikin Sampai Puncak Lidah Orgasme
Sedikit cerita muasal kenapa di namakan lontong balap è Pada zama dahulu kala para penjual untuk berebut pembeli di pos terakhir sekitaran pasar wonokromo surabaya, maka para penjual yang berasal dari daerah kampung kutisari dan kendangsari (jarak nya sekitar ±5km dari pasar wonokromo) saling jalan beradu cepat sehingga kesan nya berpacu sesama penjual (bahasa jawa = Balapan) sehingga dinamakan “Lontong Balap Wonokromo” tapi seiring waktu lontong balap akhir nya terkenal dan menyebar sampai ke daerah sekitar surabaya termasuk sidoarjo, gresik, mojokerto dsb. 
Dengan Sate Kerang Lebih Kelojotan
Sambal nya Agak Kental




61 comments:

Ada banyak spam di komentar. Saya menghapusnya. Maaf.

Best Regards
@CumilebayCom
[email protected]