Perjalanan Tak Berujung: Camping trus Gemporrr ke Curug Sawer

Camping trus Gemporrr ke Curug Sawer

Bersepeda Juga Asyik
Curug Sawer - Akhir nya kelayapan juga dan kali ini bener2 lebih seru karena termasuk rekor dalam sejarah “GW CAMPINGGGGGGGGGGGGGG” padahal selama ini gw paling males kalo diajak camping karna pasti ribet + tidur nya susah + bawa perlengkapan nya berat + kalo ujan becek hehehe.

Awal nya niat hanya ingin menikmati Situ Gunung + Curug Sawer, ternyata inget kalo ngak salah di komplek situ gunung + curug sawer terdapat komplek perkemahan yg fasilitas nya PLUS-PLUS. Setelah menimbang menelaah menghitung memutuskan kita coba dech MARI CAMPING.
Camping Ground Tanakita
Akhir nya kami kemah juga di Tanakita – Rakata Advanture, perkemahan mewah dan harus merogoh kocek sekitar Rp. 400.000,-/orang dengan fasilitas layak nya hotel berbintang ***** (menurut iklan nya). Kita jalan ber 5 (Gw, Tarsis, Nuniek, Moko, Erik) memesan 1 tenda Dorm Besar yang biasa nya di isi 6-8 manusia, tapi kali ini kami isi cukup ber 5 saja.

Perkemahan ini menawarkan fasilitas 3x makan, 2x snack, tenda dorm dengan kasur + bantal + sleeping bag, toilet bersih + shower buat mandi, api ungun dll. Pokok nya apa yg kita dapat sesuai dengan apa yg kita keluarkan hehehehe.
Teduh & Nyaman di Tanakita
Tempat Tidur Dalam Tenda
Setelah menginap semalam di camping tanakita – rakata adventure, siang nya kita jalan ke Danau Situ Gunung yg jarak nya hanya 1km. Puas bercengkrama dengan teduh nya suasana danau, kami balik menuju pintu gerbang Situ Gunung Park, parkir mobil di sana trus lanjut jalan kaki menuju curug sawer.

Curug Sawer terletak di Situ Gunung Park (Taman Nasional Gunung Gede Pangrango) yang berlokasi di Desa Gede Pangrango, Kecamatan KudaDampit, Kabupaten Sukabumi Jawa Barat Indonesia, ± 16 Km sebelum Sukabumi kalo dari kota Bogor.
Tempat Santai di Tanakita
Aula Tempat Makan
Lokasi nya cukup mudah di capai kita bisa naik bus dari kampung rambutan jakarta atau terminal baranang siang bogor, ambil jurusan sukabumi trus turun di Pertigaan Cisaat, dari situ kita bisa lanjut naik angkot ke situ gunung atau mengunakan ojek yang banyak sekali terdapat di pertigaan cisaat.

                                          














Ada 2 akses menuju curug sawer yang memiliki ketinggian sekitar ±23-30 meter yaitu melalui komplek perkemahan Situ Gunung berjarak ±2km jalan kaki naik turun bukit di tengah hutan atau dari perkemahan cinumpang bisa naik ojek sekitar Rp. 25.000/orang. Dan rata2 alternatif yg ke 2 ini banyak diambil wisatawan karna jalur nya lebih ringan + ngak bikin capek karna ojek berjaya hehehehe.
Kebetulan kami karna saat itu tidak tau ada alternatif yg lebih gampang, maka kita jalan kaki menyusuri jalanan tanah yg awal nya landai dengan sebelah kanan jurang, masih semangat karna menurut kami ini perjalanan yg mudah tapi ½ perjalanan akhir nya tantangan itu mulai terasa. Jalanan mulai menurun dan berbatu.
It's About The Journey, Not The Destination
Hadeehhhhhhhhh terasa sekali nafas ngos2an, kaki lemes naik turun jalanan berbatu dan setelah 1 jam perjalanan akhir nya kita sampai di curug sawer. Kami rehat untuk foto2 dan minum kopi + rokok, sangat menikmat sekali karunia Allah berupa curug sawer. 

Air terjun ini mempunyai kolam tampungan air yg dangkal sehingga kita bisa berenang disini yaaaaaaa asal kuat aja ama dingin air nya hehehehe. Kalo saya lebih memilih duduk santai sambil ngobrol bareng temen2 + melihat tingkah laku pengunjung lain..
Puas di curug sawer kita putuskan balik dan tarsis, moko, erik memilih naik ojek melewati perkemahan cinumpang. Sedangkan gw + nuniek nekat balik jalan kaki. Di 1/3 jalan terasa banget kalo nafas bener2 ngak bisa teratur alias ngos2an, ini mungkin karna kebanyakan ngerokok hehehe. Tapi pantang menyerah terus maju sambil menikmati kaki terasa kenceng banget, sempet papasan dengan sekumpulan anak muda yg sedang istirahat.

Ayo Semangat Kak Tarsis Hua3x
Bener2 ngerasa gempor nich kaki, apalagi saat jalanan landai nuniek memilih berlari. Hadehhhhhh mau ngak mau masak gw kalah ama nuniek. So akhir nya ngejar nuniek tp tetep aja ngak kekejar, so jalan lagi tapi lebih kenceng. Tak terasa ternyata perjalanan pulang nya lebih cepat hanya 30 menit kami dah sampai di parkiran tempat mobil kita parkir, langsung menuju warung untuk minum. 
Setelah kami mandi dan sholat dhuhur kami putuskan balik ke jakarta dan Alhamdulillah begitu masuk mobil, hujan turun dengan deras menemani kita balik ke jakarta dan lagi lagi lagi jalanan macettttttttt.                              
Mari Kita Pulang Sambil Ngos2an





37 comments:

Ada banyak spam di komentar. Saya menghapusnya. Maaf.

Best Regards
@CumilebayCom
[email protected]