Perjalanan Tak Berujung: Tiu Kelep & Gorong2

Tiu Kelep & Gorong2

Foto Keluarga
Tiu Kelep - Tiu Kelep berasal dari bahasa sasak yang arti nya Tiu “Kolam”, Kelep “Terbang”. Yang kalo diartikan secara asal2an versi gw yaaa berarti Kolam yg air berterbangan. Dan disaat2 tertentu juga terdapat pelangi di sekitar buih2 air terebut. Pokoke nich air terjun TOP BGT deh.
It's About The Journey, Not The Destinatioan
Tiu Kelep berada satu lokasi dengan Sendang Gila & Air Terjung Batara Lenjang yang masih di lokasi Taman Nasional Gunung Rinjani Indonesia, dimana konon menurut cerita sumber air nya berasal dari segara anak gunung rinjani. Tepat nya di Desa Senaru, Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara Nusa Tenggara Barat.
Jembatan Lubang
Air Terjun Tiu Kelep ini memiliki tinggi 42 meter dan bertingkat2, aliran air nya cukup deras dan besar tetapi kolam yg menampung air di bawah nya tidak begitu dalam hanya sekitar sepinggang orang dewasa. Dasar kolam nya yg tidak licin sehingga memungkinkan kita untuk bisa berenang. Ada mitos nich, kata nya kalo kita mandi mengunakan air dari tiu kelep ini akan terasa awet muda. Kemarin saya ngak sempet mandi tapi sempet cuci muka, yaaa semoga aja ikutan awet muda hahahahaha.
Air Nya Berasal Dari Segara Anak Rinjani
Jarak menuju Tiu Kelep sekitar 60 km dari kota mataram atau sekitar 3 jam perjalanan mengunakan mobil. Kebetulan kami kemarin berangkat dari Hotel di Senggigi melewati bukit malimbu. Oh yaa jangan lupa berkunjung ke Mesjid Kuno Bayan apabila berkunjung kesini.
Untuk sampai ke Tiu Kelep kami sengaja menyewa guide Rp. 200.000 untuk 8 orang, kayak nya kita kemahalan tapi yaa berbagi rejeki lah dengan penduduk lokal, maklum yg kelayapan kali ini anak2 pejabat teras hehehe. Perjalanan sekitar 45 menit menyusuri sungai dah hutan yg masih terdapat banyak monyet serta melewati jembatan.
Yang sangat menarik dari perjalanan ini saat kita balik nya, karna setelah dari jembatan lubang2. Kita masuk gorong2 mengikuti arus air, dimana didalam nya air mengalir sangat deras dan gelap. Seru banget selama didalam gorong2, kacamata moko akhir nya hilang di dalam kegelapan + shan2 yang teriak2 ngak jelas. Dan uni yg terjatuh saat turun plus memutuskan ngak mau lewat gorong2, Pokok nya lengkap segala nya di gorong2. Tapi yaa menambah pengalaman dan cerita tersendiri dari perjalanan ini.    
Oh yaaa disekitar air terjun nya tidak ada yg warung penjual makanan atau minuman jadi disarankan membeli makanan + minuman untuk teman perjalanan di warung deket parkir mobil sebelum kita melakukan trekking.
Masuk Gorong2 Aliran Air
Thanks buat temen2 cumi yang dah kelayapan bareng kayak orang gila menyusuri lombok dan tiap malam mengila xixixiixi. Buat Jopit, Moko, Tarsis, Sheilla, Shan2, Uni, Nova tiada kesan tanpa kehadiran kalian. Love U All ......... Kapan jadi mau nanjak rinjani ????? 
Kita Pulang





11 comments:

Ada banyak spam di komentar. Saya menghapusnya. Maaf.

Best Regards
@CumilebayCom
[email protected]