Perjalanan Tak Berujung: Nyaris Gagal di Buniayu Cave

Nyaris Gagal di Buniayu Cave

Melewati Lorong & Celah Sempit
Buniayu - Rencana caving ke buniayu atau yg dulu nya di sebut gua siluman ini sebenar nya dah terpendam sejak lama tapi baru terlaksana untuk acara ngabuburit di bulan puasa. Gubrax … iseng banget yaaa ngabuburit puasa aja mesti caving. Jangan di contoh kalo ngak mau gempor dan haus nya minta ampun hehehe.
Diturunkan Dari Ketinggian 30m
Selamat Datang Di Buniayu
Kita Mulai Petualangan
Kata buni ayu sendiri diambil dari bahasa Sunda yaitu “Buni” dan “Ayu” yang memiliki arti “Kecantikan yang tersembunyi”. Penulusuran dan pemetaan Gua Buniayu dilakukan untuk pertama kali pada tahun 1982 oleh seorang speleogiwan Indonesia – Dr. R.K.T. Kho, bersama beberapa penelusur berkebangsaan Perancis anggota Federasi De Speleleologie Francaise (FFS) yaitu : George Robert, Arnoult Seveau, Michael Chassier. 
Menyusuri Kegelapan
Lorong Sempit












Di kawasan lokasi wisata Gua buniayu ini terdapat banyak gua2 antara lain Gua Cipicung (panjang + 3300 m) dan gua-gua lain disekitarnya yaitu Gua Bibijilan (Panjang + 717 m), Gua Adni (Panjang +635 m), Gua Nyangkut (Panjang +390 m), Kubang Lanang (Panjang +302 m), Gua Tanpa Nama (Panjang +400 m), Gua Karsim, Gua Bisoro, Gua Idin, Gua Gede, dan Gua Kole.
Tetap Semangat
Narsis Dulu
Gua buniayu ini terletak di Desa Kertangsana, Kecamatan Nyailindung Sukabumi Jawa Barat Indonesia. Kalo dari sukabumi ambil arah ke baros, segaranten. Sekitar 1 jam perjalanan dari pusat kota sukabumi. Disarankan untuk bawa mobil sendiri atau carter angkot dari kota sukabumi agar perjalanan nya lebih cepat.
Seperti Crystal
Berangkat dengan kaki kiri gw dah agak sakit semacam kecetit buat jalan aja agak susah di tambah lagi gw mesti nyetir bawa mobil menuju lokasi. Akibat nya jam 2 pagi sampai lokasi nya, kaki bener2 susah diajak kompromi. Sakit nya minta ampun n harapan tipis untuk ikut turun caving. Sempet di pijit ama pak asep (cp kita disana).
Tetep Narsis Meskipun Gempor
Pelan Tapi Pasti

Abis dipijit, kita lanjut sahur bersama yg sudah disediain ama tuan rumah (sewa 1 rumah penduduk buat nginep). Menu sahur nya sayur asem, ikan asin, tempe goreng n ayam goreng, sambel + lalapan. Abis sahur lanjut tidur dengan kondisi kaki makin menjadi sakit nya, tidur gelisah + kepikiran terus takut ngak bisa ikutan masuk gua nya.
Mari Bermain Lumpur
Tepat abis sholat subuh semua dah bangun n siap2 untuk mulai caving. Semua temen dah mulai ganti baju n pake sepatu boat. Tinggal diri ku yg benggong menahan sakit kaki kiri & rasa nya mau marah2 coz yg pinggin caving gw, gw dah nyetir, gw yg ngumpulin massa, gw yg hubungin cp nya tapi knp kok gw yg ngak ikut turun …............ sakittttttttttttttttttttttttttttttt.
Pak asep tau kegalauan gw, temen2 saling lirik + kasih semangat. Akhir nya pak asep nyodorin sepatu boat buat di coba. Dan ternyata gw pake juga n latihan jalan dengan kaki pincang menahan sakit. Akhir nya gw putuskan untuk terjun juga dengan segala resiko. Caving kali ini kita ambil goa vertikal (gua siluman yg kesulitan nya paling tinggi). Pas jam 7 pagi kita mulai di turunin dari celah sempit mengunakan tali. Turun vertikal dengan ketingginan sekitar 30 meter. Perjalanan caving ini sejauh + 3300 m dengan memakan waktu sekitar 4-5 jam didalam goa.
Terus Melangkah
Ada Aliran Sungai Didalam Gua
Saling Bekerja Sama 












Sepanjang perjalanan terdapat banyak Stalaktit, Stalakmit, Drapery, Gourdam, Canopy, Flow stone, Column. Bener2 kuasa Allah, banyak banget keindahan2 didalam gua, kita sempet nemuin batu yg dipukul bisa bunyi seperti gong. Selama perjalanan didalam gua banyak terdapat lorong2 sempit yg harus merayap, merangkak, bermandi lumpur, menyusuri sungai berbasah2an, menanjak. 
Main Lumpur
Goa ini bener2 adu adrenalin, tapi Alhamdulillah dengan kaki kiri yg sakit nyeri n agak pincang akhir nya bisa gw lewatin meskipun deg2an n sempet teriak2 saat menghadapi medan sulit yg harus bertumpuh dengan kaki kiri yg sakit nya minta ampun. 
Banyak pula kejutan2 perjalanan menyusuri goa ini, di ujung belokan tau2 anak2 teriak karna harus merayap di dinding gua, sedangkan dibawah nya semacam jurang. Selain itu muncul lorong sempit dimana badan kita mesti merangkak di lumpur2 basah. Ada pula kita mesti melompat diantara batu2 goa, lanjut jalanan menanjak licin berlumpur dll. 


Narsis Lagi Biar Ngak Terasa Kalo Puasa
Goa ini juga terdapat 2 tingkat, bener2 keren. Jadi ada semacam aliran sungai yg kita lewati, di pertengahan gua air ini terjun kebawah dikarenakan ada celah sekitar 50 cm dengan panjang 1 meter. Aliran sungai ini akhir nya turun deras melalui celah ini seperti air terjun, nah dari celah ini kita bisa masuk untuk mengikuti lorong tingkatan bawah goa yg akan bertemu dideket mulut gua. Tapi kita ngak mencoba trek yg ini, kita menyusuri trek yg umum dilalui aja.
Ayo Lompat
Sekitar 500 meter dari ujung goa, kita main prosotan dari lumpur dengan ketinggian sekitar 10 meter trus lanjut menaikin tangga baja yg menggantung bergoyang. Lumayan cukup tegang dengan kaki yg sakit akhir nya bisa juga meskipun memakan waktu lama untuk menaikin nya. Keluar goa sekitar pukul 13.00 lanjut kita jalan kaki sekitar 1 km menuju air terjun bibijilan. Untuk bersih2 n mandi. Seger & puas rasanya ternyata semangat n kekompakan mengalahkan rasa sakit.
Pukul 16.00 kita tinggal kan buniayu menuju kota sukabumi untuk berbuka puasa n lanjut balik jakarta. Kaki kiri masih sedikit sakit, marlisa sempet gantiin nyetir. Tapi tetep gw harus tanggung jawab menyetir lagi dari kota sukabumi sampai jakarta. 
Alhamdulillah trip ini lancar, puasa juga lancar …... Goa ini wajib di coba buat yg suka tantangan. Thanks buat pak asep dan 4 crew nya. Thanks banget buat temen2 cumi => Jopit, Ade, Tikka, Randy, Dinda, Iyus, Yanni, Marlina, Sheilla, Tiwi, Shan2, Marlisa

Cuci Perlengkapan
Kita Pulang
Air Terjun Bibijilan




46 comments:

Ada banyak spam di komentar. Saya menghapusnya. Maaf.

Best Regards
@CumilebayCom
[email protected]