Withlocals : Menyentuh Langsung ke Dalam

Belanja di Pasar Tradisional Vietnam, Sebelum Belajar Memasak
Withlocals – Lagi asyik liat tayangan TV Kabel ttg kuliner di pelosok2 daerah asia, dimana presenter acara nya di ajarin memasak oleh penduduk lokal itu bikin gw ngiri banget. Kebayang langsung kalo gw lagi kelayapan aka travelling trus ikutan membantu masak memasak dengan ahli nya kayak nya juara banget. Hmmmm kayak nya boleh juga nich 2014 travelling gw diselingin acara belajar memasak dengan penduduk lokal, biar gw ngak hanya jago makan tapi juga pinter menyiapkan masakan nya juga.
www.withlocals.com
Makin menyentuh dengan masyarakat lokal lebih dalam dan tau segala aktifitas sehari2 + merasakan kebudayaan asli nya, kayak nya bakal berasa sampai ke hati kalo lagi travelling. Dari niatan itu akhir nya gw cari cara gimana untuk bisa langsung berinteraksi dengan penduduk lokal tanpa perlu malu atau risih berkenalan dll. Akhir nya browsing sana-sini dan nemu sesuatu yg menurut gw kalo ide nya ini GILA BUANGETTTTTTTTTT.  Pencarian gw merapat di www.withlocals.com, jadi withlocal ini semacam penghubung antara turis dengan masyarakat lokal tanpa batas.
Membuat Bunga Kertas di Vietnam
Belajar Muaythai di Thailand
Kalo di baca di website nya www.withlocals.com menawarkan interaksi langsung antara traveller dengan masyarakat lokal tanpa ada penghalang, dimana kedua nya bisa langsung sama2 belajar ttg kehidupan masing2. Penduduk lokal di libatkan secara langsung dalam industri pariwisata tanpa perlu camput tangan travel agent, hal ini bisa menjadikan hubungan yang sama2 menguntungkan. Eh WITHLOCALS bukan hanya memfasilitsasi kita ttg masalah kuliner aja lho tapi mencakup 3 aspek yaitu EAT, TOUR & ACTIVITIES.

Kita bisa menikmati makam malam dengan sajian khas daerah sekaligus belajar mempersiapkan + memasak dengan penduduk lokal yg akan menjadi host kita selama disana, trus mengunjungi tempat2 yg mungkin kita tidak perna terfikir tapi dengan penduduk lokal yg menjadi host nya maka semua itu termudahkan informasi nya. Dan tentu nya melakukan aktifitas yang biasa dilakukan oleh masyarakat setempat seperti bercocok tanam, membuat anyaman, membuat ukiran, belajar menari dll.
Trekking di Bukit Nawalporasi Nepal
www.withlocals.com sudah menyebar dibeberapa negara asia antara lain Singapore, Malaysia, Nepal, Srilangka, Vietnam, Thailand dan tentu nya INDONESIA. Di Indonesia sudah banyak masyarakat bali, jogja, semarang, lombok yg menjadi host siap menerima traveller untuk berpetualang menikmati segala kuliner dan aktifitas lain nya. Ayo masyarakat indonesia lain nya mana suara nya ??? hahaha. Dan withlocals bisa menjadi ajang mempromosikan Indonesia lebih dalam dan menyentuh hati.
Belajar Membatik di Indonesia
Eh mengunakan jasa WITHLOCALS ini ada biaya nya ngak sech ??? Jawaban nya tentu ada tapi harga yg ditawarkan merupakan kesepakatan bersama antara traveller dan host (penduduk lokal) tanpa perlu ada nya travel agent yg menjadi pihak ke 3 nya jadi yaaa bisa dibicarakan yg sama2 enak dan sama2 menguntungkan. Bayar sesuai dengan apa yg kita terima dan nikmati sensasi nya bersentuhan dengan masyarakat setempat tanpa batas.
Menikmati Makan Malam di Bali


Gw rasa dengan WITHLOCALS ini masyarakat setempat bisa di berdayakan maximal di industri pariwisata dan secara tidak langsung meningkatkan taraf hidup nya karena ada nya pemasukan secara materi dari industri ini. Dan dari traveller nya sangat di mudahkan dengan biaya yg bisa di bicarakan secara kekeluargaan, mereka menikmati sensasi yang sangat mendalam + tak terlupakan bersama penduduk setempat.

Kalo sudah kayak gini gw ngak hanya pingin di host in tapi jadi kepikir untuk menjadi host alias menerima tamu dari luar hahaha #Kemaruk. Tahun 2014 ini saat nya gw bisa lebih menyentuh masyarakat lebih dalam, makin dalam, tambah dalam dan mari travelling hahaha.

Nb : Semua foto diambil dari www.withlocals.com

76 comments:

  1. Kalo diamati lebih jauh konsepnya mirip couchsurfing, bukan begitu kak cum ?? tapi ini kita bisa langsung menentukan aktifitas sebelum deal kesananya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak nya rada mirip tp yg ini kita bisa langsung liat ke ahlian host nya. Yaaa pilih2 sebelum deal

      Delete
    2. Btw ini yg lw bilang buat kita ke myanmar ??

      Delete
    3. Yap, rencana nya begitu kakak cantik #ress

      Delete
    4. ikut kalu mau ke myanmar yaaaaaa.. kapan?

      Delete
  2. Suit..Suit uda duluan ke posting.
    Whitelocal emang keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuk kak, kita pake jasa withlocals. Pingin nyobain jadi host nya, lumayan menambah banyak teman ;-)

      Delete
    2. Iya, Saya mau cuma jadi host aja dulu.

      Delete
  3. keren konsepnya mas Cum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, lagi pingin nyobain nich

      Delete
  4. Sekilas mirip sama Couchsurfing. Aku buka web nya mirip kayak "si guest" alias tamu request buat masak2 gitu, dengan price yg sudah tertera disana. Kitanya tinggal pilih. Kayaknya seru juga, otomatis buat nambah2 kenalan gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inti nya apa yg kita bayar mmg sesuai dan juga ini meningkatkan perekonomian warga nya langsung. Dan yg pasti bener sekali menambah banyak teman relasi

      Delete
  5. Tumben menulis beginian kak cum sayang, pasti sesuatu ya tp infonya menarik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesuatu apaan ?? Kalo ngomong yg jelas #LemparGelas

      Delete
    2. Ora usah nepsu ngono tho mas, woles wae.

      Delete
    3. Rempong banget hidup lw, jadi ngak ke Myanmar nya ??? gw dah mau beli tiket lagi nich

      Delete
    4. kapan ke myanmar, boleh gabung tak ??

      Delete
    5. Rencana nya sech mei akhir, ayuk aj akalo mau join bareng kita para cumilicious hahha

      Delete
    6. Ini kali ke2 aku baca ttg WITHLOCALS mas Cum... :) Menarik kayaknya...Eh btw, kamu mw ke Myanmar?? Ihhhh itu juga rencanaku tahun ini.Tapi Desember ;p Jadi ntr aku baca-baca review mu dulu deh ;)

      Delete
    7. Iya kak, lagi pingin banget ke myanmar lagi. Sejujur nya mau nya ke bhutan tp mahal nya minta ampun hahaha. Doain aja mei jadi berangkat ;-)

      Delete
    8. Maa braaam kamu kemana ajaaa???kok ga pernah nongki bareng???

      Delete
    9. Mas bram lagi sibuk nyelesaian tesis S3 nya di harpat unipersiti hua hua

      Delete
  6. Anonymous14:33:00

    Bang, aku buka langsung websitenya tertera harganya langsung trus kita bisa nego bagaimana ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harga basic nya relatif murah, kalo ada keinginan yg lain saat disana. Kita bisa langsung bicarakan dengan host nya, sistem kekeluargaan.

      Delete
  7. Mantap nih..sekalian bisa bantu warga lokal juga...biar duit waktu traveling gak melulu dimakan sama kaun kapitalis..haha

    ReplyDelete
  8. "Jadi kapan kemana mau pake jasa withlocals ini kak cum, myanmar blm termasuk yg ada di list lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nich myanmar segera menyusul. Tahun ini semoga kita bisa merapat di indo china

      Delete
  9. Nice inpoh nih buat turis ala2 macam gw ini... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha turis ala2 ngak jelas macam kalian mmg pantes nya langsung pake withlocals.com biar langsung cusss dapat apa yg di mau

      Delete
  10. Mak,, ini setipe sma woofing,helpx, workingaway.bedanya opo ? Ada yg free??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waks ketinggalan info nich gw. Yg pasti dengan withlocals.com banyak banget kemudahaan yg bisa kita dapt untuk bisa berinteraksi ke masyarakat lokal nya. Kwalitas, keamanan dll dijamin ;-)

      Delete
  11. Replies
    1. Yuk mari kita coba, jadi merapat kemana kah kita ???

      Delete
  12. Perlu di cobaa niy...yuu kapaan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asek, kak shan2 mau traktir kita jalan2 ;-)

      Delete
  13. Wow keren n kudu di coba ma Cumiers!!!

    ReplyDelete
  14. Wah asyik juga klo ada penghubung spt withlocals.com traveler jadi bisa mengetahui aktivitas penduduk lokal. Kalau aku malah lebih suka jalan2 yg begitu dekat dg masyarakat lokalnya, walau ada biayainya ya wajarlah kita juga dapat ilmu kan, klo bisa sih travelernya membeli cendramata atau handmade setempat, jadi kita ikutan membantu masyarakat lokal :) .

    Btw aku dari dulu sdh daftar newsletter blogmu Cum, tp ga pernah dapat notif lagi hiks :(, cuma 2-3 diawal aja. Mau daftar lagi ga bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, aku juga suka langsung berinteraksi dengan masyarakat lokal karena lebih menyentuh dan bisa menyelami kehidupan nya. Dari sini kita akan terus bersyukur akan nikmat yang di beri Tuhan.

      Eh seriusan ngak terima newsletter nya lagi ??? kayak nya widget nya mesti gw copot dan di pasang lagi yaaa. Maaf sebelum nya atas ketidak nyamanan nya

      Delete
  15. Wuahhhh ini menarik banget konsep with localnya... keren bgt nih... bs dimasukin itenary nih...
    keren... walaupun ada biaya dan nego harga tapi experiencenya pasti tak ternilai harganya.. salut...
    thx buat sharingnya mas Cumi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kak ivan jadi host di jepang dong, ntar daku main kesana :-)

      Delete
  16. Tapi perjalanan jenis seperti ini kayaknya butuh waktu lebih lama ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, karena kita menyusuri tiap jengkal yg kita lihat. Mesti wolessss ngakbisa buru2 karena yg kita nikmati juga banyak :-)

      Delete
  17. Ih, si Cumi mulai jualan. Gw lebih suka lo jualan diri daripada yang lainnya. Foto2nya juga bukan elo banget. Gak ada yang buka-bukaan. ;'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah ... aku kan lagi tobat sementara jadi semua nya rada tertutup ngak ada yg buka2an tapi kalo urusan jual diri kayak nya masih terus great sale kok hahaha

      Delete
  18. Anonymous09:35:00

    Yang model seperti ini, kayak nya ada beberapa mirip-mirip. Coba search lagi pasti ketemu yang gratis lho mas #weks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak yg mencontoh dengan konsep2 yg hampir mirip, tinggal kita mau milih yg mana ??? mau yg nyaman dan aman atau penuh resiko ????

      Delete
  19. www.withlocals.com ini lagi happening banget yak hampir kebanyakan Blog pada bahas ini juga?
    soalnya tiap gw visit blog A bahasannya www.withlocals.com, pas gw visit blog mas Cumi bahas www.withlocals.com juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha .. lagi marak diperbincang kan. Kayak nya jadi trend aru di kalangan traveller :-0

      Delete
  20. whitelocals emang muantaffff

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah perna pake jasanya yaa ???

      Delete
  21. Mas, ini withlocals sama saja sebagai pihak ketiga. Kita tidak langsung ke user karena pembayaran kan melalui withlocals

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pembayaran nya sekitar 5%an ke withlocals dan sisa nya langsung ke user. Knp mesti ada pembayaran ke withlocals, itu sebagai bukti keseriusan kalian booking dengan user nya :-)

      Delete
  22. Eh seriusan jadinya ke indochina buka ke korea tuh mei ?? kok tdk ada yang info ke gua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba lw ranya langsung ama yg bersangkutan. Info nya sech begitu ;-)

      Delete
    2. ya udah kemana aja yang penting sama kamu mas cum...wink-wink

      Delete
    3. Hongkong akhir bulan ini bagaimana ??? jadi merapat ???

      Delete
  23. Kemaren aku di Borobudur ketemu bule dan sempet ngobrol. Keknya dia ikut program beginian mas Cum.
    Soalnya di sampe nginep di rumah penduduk lokal. Dan itu anak gadis penduduk lokalnya asli kecentilan gandeng2 sama tu bule keliling Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ampe kecentilan mah kepo abis, jadi pingin di centilin hahaha.
      Aku lagi pingin jadi host nich, biar bisa ikutan centil2 hahaha

      Delete
  24. aku kurang suka pake travel agent
    rasanya ga bebas jalan jalannya. lebih sering cari sasaran di internet atau ngobrol sama tukang becak di depan hotel nanya-nanya tempat asik dan masih beneran bernuansa tradisional. obyek wisata yang sudah dikelola profesional aku juga kurang suka. berasa kurang alami. mendingan masuk ke kampung deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah dirimu sama seperti diriku, tp aku blm perna nich nanya2 hotel ke tukang becak hahaha.
      Sesuatu yg di kelola pasti banyak di kunjungi dan gw juga kurang nyaman. Enakan yg masih sepi bisa menyendiri dan merenung ;-)

      Delete
  25. Langsung coba ke TKP.... tapi cum gue rasa lebih enak kalau bisa berinteraksi sendiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua nya ada plus minus nya, tinggal bagaimana kita bisa mensiasati nya dan bersyukur #eeap

      Delete
  26. Wah asik banget. Yup, paling enak memang kalau ada link ke penduduk lokal, jadi lebih banyak info dan ilmu yang didapat. Terakhir saya ke Bangkok selama seminggu selain iseng2x belajar fruit and vegetable carving juga diajar masak makanan khas Thailand dan diajak keliling2x ke pelosok. Salah satu liburan paling berkesan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah aku mau liburan begituan, kayak nya beneran menarik kalo bisa langsung merakyat. Pingin banget belajar memasak ;-)

      Delete
  27. Rame amat yg ngomongin withlocal... Hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nich lagi naik daun ampe kepohon nya hahaha

      Delete
  28. Aku juga suka yg beginian, pemberdayaan masyarakat lokal,
    biasanya sih jrg pake duit, aku sringya pake senjata andalan
    :))))) senyum manis plus coklat, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah .... aku mau tenggok senyum manismu, mudah2an ngak sampai diabetes :-) #eeap

      Delete
  29. He he baru tahu ada yang beginian..informatif banget nih..kapan-kapan kita coba ya mas Cumi terus sekalin tulis juga pengalamannya disini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap, aku mau nya ngehost aja, lumayan dapat duit hahaha

      Delete
  30. sebelum baca ini, ku dulu pengen banget jadi host kalu ada temen bule ke rumah, dan diajak jalanjalan mengenal daerah, setidaknya sekitarku aja.. terus nonton holiday dong, yang tukeran rumah, satu di inggris satu di amerika, ternyata asik juga mengenal dua budaya dan pribadi temennya..
    konsepnya juga mirip couchsurfing, tapi ku serem oi banyak penipu disitu juga.. *eh baru beberapa kasus sih ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh beneran banyak penipu ???? gimana modus nya ??? ih jadi serem kalo kayak gitu. aku takut di perkosa deh hahahaha

      Delete
  31. wow konsep keren Mas, beneran wisata mengenal kehidupan setempat secara riil. beberapa teman di daerah kami buka homestay untuk turis asing dan mereka juga senang dengan konsep ini shg promo ke teman2nya secara berantai.
    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal nya dimana tho kak ?? siapa tau bisa ikutan berkunjung kesana hehehe

      Delete

- Silahkan Tinggalkan Komen Yang Merangsang. Siapa Tau Kita Berjodoh, Nanti Aku Juga Kunjungi Kamu, Iyaaa Kamuuuuu

- Mau Ngobrol2 Seputar Dunia Nyata & Khayalan atau Kerjasama ??? Bisa Email ke toro2305@gmail.com


Jangan lupa follow IG & Twitter : @CumilebayCom

Best Regards
@CumilebayCom
toro2305@gmail.com