Keturunan GRESIK & Albino di MANTAR Sumbawa

Kuda Liar di Desa Mantar
Desa Mantar Sumbawa – Ingat Film “Serdadu Kumbang” garapan Arie Sihasale  yang di rilis th 2011 ??? Di tempat syuting film inilah ada sebuah desa yang menawarkan sejuta keindahan, kearifan, kesederhanaan, sejarah, cerita dan pesona nya yang memikat. Sehingga membuat gw bener2 bernafsu untuk datang kesana bareng rombongan dari PT. Newmont Nusa Tenggara yang juga ikut mensponsori pembuatan film "Serdadu Kumbang". Yap DESA MANTAR nama nya, berada di ketinggian 630 mdpl dan di selimuti kabut hampir setiap sore nya.
Sekolah SD + SMP jadi 1 Atap
Panen Hanya 1 Tahun Sekali
Awal nya yang menarik gw untuk berkunjung adalah ada nya cerita ttg penduduk nya yang ber jumlah 7 keturunan ALBINO, setelah sampai disana ternyata ada cerita menarik lagi bahwa penduduk nya merupakan keturunan dari luar sumbawa dan yang tersisa adalah orang2 keturunan GRESIK, dan sampai2 sekarang aparat desa nya harus keturunan GRESIK.
Pohon Kemiri/Pohon Cita2 di Film "Serdadu Kumbang" Saat Ini
Film "Serdadu Kumbang" dan Pohon Cita-Cita Saat Syuting
Ada cerita lucu nich, saat kami berbincang dengan penduduk lokal. Tiba2 muncul Pak Haji Sulaiman (tetuah disana), tiba2 nyamperin gw dan ngajak salaman serta beliau malah yg mau cium tangan gw. Waduh dunia kebalik, harus nya gw yg cium tangan beliau J. Ternyata gw lupa kalo gw adalah anak bupati gresik #maksa jadi mungkin beliau tau kalo aura gresik terpancar dari rona muka ku yang tampan ini hahahaha.
Damai dan Tenang
Bareng Pak Haji Sulaiman
Jadi sekitar abad 16 an, ada kapal dagang cina yang awak kapal nya dari bangsa portugis, jerman, kaukasoid, arab, cina dll dan juga dari GRESIK Jawa Timur yang dipimpin oleh Abdulrahman, karena kapal ini perna singgah di GRESIK sebelum melakukan pelayaran lanjutan keliling nusantara. Saat melewati selat alas sumbawa, kapal ini karam dan terdampar di KUANGBUSIR, dan sekarang orang menyebut nya dengan sebutan BANGKABELAH yang arti nya “Bangka = Kapal” dan “Belah = Pecah”.
Lumbung Padi
Suasana Desa Mantar

Sore di Lapangan Desa
Mereka akhir nya mencari tempat untuk bermukim dan sampailah di atas bukit dekat kapal mereka karam. Bukit yang tinggi ini memiliki tanah yg luas dan datar, sehingga cocok untuk tempat tinggal serta bercocok tanam.  Dan akhir nya mereka menamakan desa nya dengan sebutan “MOUNT TARRY”  yang arti nya Gunung Tempat Tinggal tapi karena rada susah menyebut nya maka di sebut lah “MANTAR”.
Ai' Mante ... Kolam Air Yang Tak Perna Surut
Sebagian lagi dari mereka tetep bertahan disana dan bangsa ras cina berjalan ke selatan hingga menetap di dataran tinggi yang disebut nya SANG KIONG KANG dan sekarang di sebut Desa Sekongkang di Daerah Maluk deket dengan tambang PT. Newmont NusaTenggara.
Salah Satu Dari Yang Albino
Bareng Mamad & TurisCantik.Com
Oh yaa di dalam kapal itu terdapat 7 orang bule, dan pada saat Abdulrahman mau meninggal, beliau berpesan bahwa di desa mantar ini tidak boleh ada lebih dari 7 orang berkulit putih “Bule”.  Dan akhir nya munculah kelahiran bayi Albino sebagai penganti dari 7 orang bule tersebut yang sudah meninggal, dan jumlah nya akan selalu 7. Bila seorang warga albino meninggal maka tak lama akan lahir albino yang lain atau jika seorang warga albino lahir maka tak lama akan ada albino yg mengalah alias meninggal, pokok nya jumlah nya tidak boleh lebih dari 7 orang.
Ada Tradisi Karapan Ayam
View Elok Dari Atas Mantar
Dari perbukitan desa mantar, kita bisa melihat keelokan selat alas yang memisahkan pulau lombok dan pulau sumbawa, melihat keagungan gunung rinjani serta pulau2 cantik yang mengitari selat alas antara lain Pulau Kenawa yang sangat tersohor itu J. Rumah di sana di bangun seragam dengan luas dan bentuk yang sama yaitu rumah panggung, jadi kita bisa melihat kesederhaan, keseragaman, kejujuran disana.
Mesjid Bersejarah di Mantar
Sapi Banyak Berkeliaran
Untuk sampai ke Desa Mantar ini, penuh perjuangan yang lumayan berat di karenakan akses jalanan nya yang hancur dan mendaki. Dari kota Taliwang Sumbawa sekitar 15km menuju Dusun Tapir Seteluk atau 30 menit perjalanan, selanjut nya 8km jalanan kampung tanah dan berbatu. Hanya mobil 4WD yang bisa mendaki ke puncak desa mantar ini, atau bisa ngojek offroad yang hanya Rp. 10k dari desa tapir. 
Kesederhanaan
 Mesti Pake 4WD Untuk Menuju Ke Mantar
Kesahajaan Warga Mantar

38 komentar:

  1. Anak bupati lagi kunjungan ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, lagi menggalang massa untuk pemilihan tahun depan :)

      Hapus
  2. Anonim11.38.00

    Suasana nya damai sekali mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Damai + tenang, saat kita kesana sempet gerimis jadi menambah kesunyian tempat ini :)

      Hapus
  3. Albino itu bukan karena gen ya, seperti perkawinan antar saudara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang gw tau sech mmg gen, tapi ini terjadi disana. Mungkin jaman dulu nya kan penduduk nya dikit jadi nikah antar sodara kali yaaa :)

      Hapus
  4. Pernah terfikir untuk tinggal di daerah seperti ini ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmmm ... Kayak nya kalo cuman 1 minggu sech masih sanggup :)

      Hapus
  5. Anonim23.49.00

    Yang albino dalam fotonya, itu main juga dalam film serdadu kumbang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dia cerita kalo main film juga saat itu. Kami sempet ngobrol banyak ama beliau

      Hapus
  6. Wow..wow..kapan2 harus join sm mas cumi nih kayaknya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk lah bergabung, siapa tau waktu nya cocok dan ada kesempatan :)

      Hapus
  7. Anonim09.27.00

    apakah mereka bisa bahasa jawa gresikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak nya sudah tdk bisa, mereka dah terputus dengan silsilah gresik di jatim

      Hapus
  8. anak bupati gresik datang kok gak onok red carpet'e cum??
    btw hebat juga ternyata orang gresik yak?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebeulan lagi merakyat, mau berbaur jadi saat datang tanpa perlu persiapan :)

      Hapus
  9. Anak Bupati lagi blusukan kayak jokowi yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru mau nulis yang kaya ditulis uniek.. kalah start gw

      Hapus
    2. Kalian sehati yaaa, udah jadian aja :)

      Hapus
  10. gile om cumi asal gresik ternyata terkenal sampai ke mantar hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaya lw lebay, turcan gimana persiapan nikah nya ????

      Hapus
    2. Aduh om cum jangan sampe ketauan saya mau nikah,nanti pasaran saya turun hahaha

      Hapus
    3. Mmg harga pasaran kalo second brp ????

      Hapus
  11. Serasa pulang kampung ya cak ketemu sodara setanah kampung seperguruan haha...
    Eh tapi gue baru ngerti ada film Indonesia yang suting di Sumbawa,,, ahahaha ato emang saya gak pernah nonton infotainment ye hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film nya ngak begitu rame, anak bupati aja blm nonton hahaha. Btw mmg di jombang ada xxi ??? Hihi #kaburrr

      Hapus
  12. Ini pasti anak bupati lagi malakin penduduknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadehhhh kalo ngomong yaa kamu itu ngasal banget. Masak anak bupati malakin rakyat nya .... Kagak pake otak nich anak :)

      Hapus
  13. wow ... keren ya msh ada kuda liar di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, semua nya alami dan damai disana trus kuda liar nya banyak banget kita jumpai di tanah kosong

      Hapus
  14. aku pernah nonton di tv, itu kambing2 makan kertas loh hehehe. Ahhh aku pengen ke sumbawa dan belon kesampean. itu ngapain salam2an ama pak haji? naksir anak gadisnya yaaa hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk ke sumbawa, pantai nya keren2 lho.
      Btw itu pak haji yg nyamperin gw buat salaman ama gw, Secara kan gw anak bupati gresik jadi aura nya terpancar hahahahhaha

      Hapus
  15. Eh bang, yg cerita asal usul Mantar dan Sekongkang itu dpt sumbernya dari tetuah adat Mantar?? Haji Sulaiman?? dia cerita langsung?? Penasaran pengen tau ceritanya lebih lengkap juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, sebagian dapat dari beliau yg di terjemahkan oleh menantu nya
      Trus dapat cerita dari kepala desa mantar juga

      Hapus
  16. Kereen!
    Thanks for sharing about mantar hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantar mmg keren, dan saya bangga sebagai warga asli gresik bisa menggunjungi desa mantar

      Hapus
  17. Saya juga udah pernah ke sana. Pake mobil 4WD jg. Diatas buat paralayang juga oke loh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener kalo bisa buat paralayang pasti seru, bisa melihat pototano dan kenawa :-)

      Hapus

Pembaca Yang Baik, Pasti Meninggalkan Jejak "COMMENT" Yang Menggoda. Thanks